Mbappe Si ‘Pembunuh Raksasa’

Empat gol melawan Barcelona, ​​tiga di antaranya di Camp Nou, di babak kedua dan dua melawan Bayern di Munich pada leg pertama kuarter Rabu lalu. Kylian Mbappé (Paris, 22 tahun) mengubah tujuannya di pertandingan besar untuk menjadi spesialis hebat di Liga Champions dalam mencetak gol melawan raksasa Eropa. Dalam koleksi korbannya, selain Barcelona dan Bayern yang pernah ia hancurkan di musim 2017-18 adalah Real Madrid (2019-20); Manchester United dan Liverpool (2018-19) serta Juventus, Borussia Dortmund (tiga gol) dan Manchester City (dua) ketika pada musim 2016-17 ia masih berstatus sebagai pemain Monaco.

Kumpulkan lebih banyak hit melawan rival besar yang disebutkan, 16, daripada, melawan tim yang secara teoritis lebih terjangkau, 11: Basaksehir (2), Galatasaray (1), Bruges (3), Red Star (2), Celtic (2) dan Anderlecht ( 1). Sejauh musim ini dia adalah pencetak gol terbanyak kedua dalam kompetisi dengan delapan gol, hanya dilampaui oleh 10 gol Haaland. Enam dari delapan gol terakhir PSG menunjukkan prestasinya.

Kylian melakukan debut Liga Champions melawan Bayer Leverkusen pada September 2016. Dia berusia 17 tahun dan 282 hari. Komposisi musik asli Handel segera membangkitkan naluri pembuatan filmnya. Dalam usia 18 tahun dan 63 hari, pada Februari 2017, ia melakukan debut sebagai pencetak gol melawan Kota Guardiola. Itu terjadi di Etihad dan pada saat itu pertandingan itu berarti 1-2 untuk timnya, yang berakhir dengan kekalahan (5-3). Ia kemudian menjadi pesepakbola Prancis kedua yang melakukan debutnya di usia sangat muda di kompetisi ini, di belakang Karim Benzema.

Sejak itu ia telah menandatangani 27 gol, 21 dengan PSG dan enam dengan Monaco, dan 17 operan dalam 43 pertandingan. Kekuatannya ada di kaki kanan (20), meski biasanya ia bermain dengan profil hak tinggi. Dengan kaki kirinya ia memiliki lima dan dua buah di kepalanya. Dia hanya mencapai satu dari tujuannya dari luar kotak penalti dan lebih akurat sebagai pengunjung, 19, daripada di Parque de los Príncipes, delapan.

Pada langkah prekositas

Kedalamannya dikonfirmasi oleh tanggal dan statistik. Dalam pertandingan melawan Bayern di Munich (3-1) dia adalah pemain termuda yang mencapai 10 gol (18 tahun dan 350 hari). Dan dia juga yang paling awal mencapai 25 tahun (22 tahun dan 80 hari). Dengan mencetak gol penalti itu di babak 16 besar melawan Barcelona di Parc des Princes, dia mengalahkan rekor Leo Messi (22 tahun dan 286 hari).

Kemampuan untuk berprestasi di Eropa ini juga didukung oleh keteraturannya di Liga Prancis. Dia saat ini berada di puncak klasifikasi pencetak gol dengan 21 gol dalam 27 pertandingan (rata-rata 0,78), setelah menjadi pencetak gol terbanyak dalam kejuaraan dalam dua musim sebelumnya: 2019-20 (18 gol), terikat dengan Ben Yedder (Monaco) dan di 2018-19 (33), elemen lebih banyak di serangan daripada di belakang.

Di Liga Champions ia memulai debutnya dengan kekalahan melawan Shakhtar (2-3) dan kemudian nol menit. Situasi Isco sangat mirip, dikurangi menjadi pemain perputaran atau sumber daya ketika tidak ada yang lain, seperti yang terjadi di leg pertama putaran kedua di Bergamo. Itu dia atau Mariano, dan Dominikan Hispanik di baris terakhir.

Dari semua orang buangan, satu-satunya yang mengangkat kepalanya adalah Militão, yang, sambil menunggu dugaan penyergapan Klopp, telah membuktikan dirinya dengan dua penampilan luar biasa melawan The Reds dan The Catalans. Cepat atau lambat, terutama jika tim terus unggul di Eropa, grup ini akan menjadi penting lagi karena kartu rencana A dihitung untuk tunggakan akhir di mana setiap hari dimainkan tanpa jaring.