Kanker Tiroid, Yang Sering Disebutkan Sebagai Kanker Baik

Kanker tiroid dianggap oleh sebagian orang sebagai ‘kanker yang baik’, karena prognosisnya yang baik dan angka kematian yang rendah, walaupun dalam jenis kanker ini terdapat beberapa varian yang sangat agresif, seperti yang dijelaskan minggu ini oleh ahli onkologi medis MD, Anderson Cancer Center Madrid , Pilar López.

Menyebut kanker tiroid baik itu keterlaluan, “jelas López,” meskipun biasanya sembuh dan bertahan lama. ” Yang paling umum adalah kanker tiroid papiler, yang menyumbang 80-85% kasus. Ada juga kanker meduler, yang mempengaruhi jenis sel lain dan yang “dijelaskan dalam kasus keluarga dengan cara yang khas”; dan kanker tiroid anaplastik, dengan angka kematian tinggi dan yang “sangat agresif dan berperilaku seperti kanker terparah,” jelasnya.

Selain itu, setelah pengobatan, masalah metabolisme kalsium dapat terjadi, yang “dalam beberapa kasus dapat menjadi rumit,” kata López. Di sisi lain, hormon yang diberikan secara eksogen digunakan untuk menggantikan fungsi kelenjar tiroid.

Kanker tiroid jarang terjadi, terhitung hanya 1% dari semua kanker yang didiagnosis. Namun, dalam beberapa tahun terakhir kasus telah meningkat, terutama pada wanita, yang tiga kali lebih mungkin menderita daripada pria.

Salah satu kemungkinan penyebab kanker tiroid.

Ini mempengaruhi wanita lebih banyak karena pengaruh hormon wanita dalam perkembangan kelenjar tiroid. López menjelaskan bahwa “lebih banyak kasus telah diamati pada wanita dengan kehamilan lanjut dan pada tahun-tahun pertama pascapartum, mungkin karena lingkungan hormonal yang terjadi pada periode kehidupan ini.”

Namun, faktor risiko utama untuk jenis kanker ini adalah radiasi, baik bersifat terapeutik, seperti yang digunakan pada anak-anak dan remaja untuk pengobatan kanker; seperti radiasi yang tidak disengaja, dari paparan kecelakaan nuklir. López telah menunjukkan bahwa “di Eropa, dengan kecelakaan Chernobyl, peningkatan kasus kanker tiroid sangat jelas”.

Peningkatan insiden yang telah terjadi dalam beberapa tahun terakhir mungkin disebabkan oleh paparan radiasi yang lebih besar, seperti yang dijelaskan oleh López, meskipun menurut beberapa penelitian, diet juga dapat mempengaruhi. “Masalah yodium dan jenis makanan apa yang bisa lebih menjadi fasilitator kanker ini banyak dibahas,” ujarnya.

Beberapa gejala yang terlihat

Gejala kanker tiroid mudah dideteksi oleh pasien, jadi bila ragu, disarankan untuk memeriksakan diri ke dokter spesialis. Benjolan di daerah leher anterior, perubahan suara atau suara serak, pembengkakan kelenjar getah bening, kesulitan bernapas atau menelan, dan nyeri berulang atau terus-menerus di tenggorokan atau leher mungkin merupakan tanda dari jenis kanker ini.

Diagnosis dibuat melalui ultrasound, di mana dimungkinkan untuk mengamati apakah ada nodul yang mencurigakan dan, jika terdeteksi, tusukan dilakukan untuk sitologi yang akan diperiksa jika selnya tumor.

Meski begitu, ada sekitar 20% kasus yang membutuhkan pembedahan untuk mendeteksi sel tumor. López telah menegaskan bahwa “mereka sedang menangani kasus-kasus ini untuk menghindari penderitaan yang mungkin tidak dapat membedakan apakah itu kanker atau bukan”.